Friday, 3 February 2017

Hakikat Hari ajumaat.

HAKIKAT HARI JUMAAT

Alam dicipta pada hari jumaat, kiamat pun akan berlaku pada hari jumaat, Al-Quran pun diturunkan pada hari jumaat dan banyak lagi terjadi pada hari jumaat. Mati hari jumaat juga dikatakan terlepas dari seksa kubur!

Apakah itu hari jumaat dan bagaimanakah, nak kita tentukan yang ianya hari jumaat? Mula-mula orang buat kalendar, bagaimanakah nak tentukan hari itu adalah hari jumaat? Apakah dalil atau landasannnya untuk kita katakan yang hari itu, hari jumaat!

Kenapa Allah jadikan hari jumaat itu hari kebesaran dan hari kemuliaan atau penghulu sekalian hari?

Mari kita sama-sama cari jawapannya... Ayuh kita sama-sama jawab…

Adapun erti jumaat itu, adalah jamaah. Erti jamaah itu, adalah jamak. Erti jamak itu, adalah berkumpul! Erti berkumpul itu, adalah dari yang banyak jadikan kepada satu. Erti satu (esa) itu, adalah Allah Taala.

Jumaat itu, ertinya berkumpul. Hari jumaat itu, ertinya hari berkumpul!

Alam terjadi pada hari jumaat (hari berkumpul), ertinya Alam ini terjadi daripada berkumpulnya zat, sifat, afaal dan asma’. Setelah berkumpul 4 sifat itu, maka terjadilah alam.

Berakhirnya alam ini juga, adalah pada hari jumaat (hari berkumpul). Setelah berkumpul zat, sifat, afaal dan asma’ (4 sifat) maka kembalilah semula alam ini kepada Allah. Setelah kembali semua yang berkumpul kepada Allah, maka itulah kiamat!

Dari yang banyak kepada yang satu dan dari yang satu kepada yang banyak. Iaitu datang dari Allah, kembali juga kepada Allah. Dari jumaat kembali kepada jumaat. Itulah kiamat!

Al-Quran turun pada jumaat (hari berkumpul yang banyak kepada yang satu).Dari berkumpulnya titik yang satu menjadi huruf-huruf yang banyak. Manakala dari huruf yang banyak pula, kembali berkumpul menjadi satu!

Terjadinya Al-Quran itu, adalah dari berkumpulnya sekalian huruf, bercantumnya sekalian makna dan berhimpunnya sekalian erti, maka jadilah Al-Quran..

Setelah berkumpul, bercantum dan berhimpunnya titik yang satu menjadi huruf yang banyak, maka terjadilah Al-quran. Itulah erti jumaat!

Kiamat terjadi hari jumaat, (hari berkmpul). Bermakna di sini, berkumpulnya 4 anasir (zat, sifat, afaal dan asma’) dari diri yang banyak berkumpul semula kembali kepada Allah. Itulah jumaat!

Kenapa orang mati hari jumaat, dikatakan terlepas dari seksa kubur? Orang yang lepas seksa kubur itu, adalah orang yang mati pada hari berkumpul (jumaat). Apa yang hendak dikumpul? Yang hendak dikumpul itu, adalah semua sifat anggota 7, setelah kita kumpul semua tubuh dari anggota tujuh itu, dikembalikan semula kepada Allah. Bermakna itulah hari jumaat (iaitu hari berkumpul).

Setelah segalanya dikumpul menjadi satu, dan diserah semula kepada Allah, maka di situ ianya telah bertukar tangan, menjadi milik Allah! Bilamana segalanya sudah menjadi milik dan hak Allah, malaikat mana lagi yang berani untuk bertanya soalan? Itulah ertinya mati hari jumaat itu, adalah terlepas dari seksa kubur!

Mati dalam keadaan berkumpul segala sifat (jumaat) dan setelah berkumpul (setelah jumaat) jadi satu, maka kita serahkannya semula kepada Allah. Jika matinya kita dalam keadaan itu, itulah yang dikatakan mati dalam hari jumaat (hari berkumpul).

Setelah dikumpul segala sifat dikembalikan kepada Allah, bermakna di sini, diri kita ini sudah tidak ada, kerana semuanya sudah menjadi hak Allah, bila mana semuanya sudah jadi hak Allah, mana lagi diri kita, setelah diri kita tidak ada, Malaikat mana lagi yang hendak bertanya dan apa lagi yang hendak ditanya oleh munkar dan nakir, kiranya semua sudah menjadi milik Allah.

Bila mana segalanya sudah menjadi milik Allah, Malaikat mana lagi yang berani tanya soalan kepada kita! Itu makanya terlepas kita dari seksa kubur!

Hari jumaat itu, adalah hari berkumpulnya yang banyak kepada yang satu. Hari penyerahan segala sifat kepada Allah yang satu.

Untuk menukar hari-hari lain kepada hari jumaat itu, hendaklah tuan-tuan kumpulkan segala sifat-sifat yang ada dan kembalikannya kepada Allah. Setelah dikumpul segala yang banyak kepada yang satu dan dikembalikan kepada Allah, maka itulah hari jumaat (hari berkumpul).

Tak kiralah tuan-tuan mati hari apapun sama ada tuan-tuan mati hari khamis, selasa, ahad, rabu atau sabtu sekalipun, ianya tetap hari berkumpul (hari jumaat).

Sekiranya tuan-tuan berkebetulan betul-betul mati hari Friday (hari jumaat), sekiranya tuan-tuan tidak sempat nak kumpulkan segala 7 anggota, kumpul sekalian nama-nama, sifat–sifat, afaal-afaal dan zat untuk dikembalikan kepada Allah, bererti tuan-tuan bukan mati hari jumaat (berkumpul) tetapi tuan-tuan mati hari jumaat (friday). Bukan mati hari jumaat berkumpul, tetapi tuan-tuan mati pada hari jumaat friday!

Sekiranya kita benar-benar pada hari berserah atau hari berkumpul, maka itulah yang dikatakan sebenar-benar jumaat! Jumaat itu, adalah dikumpul yang banyak dikembalikan kepada yang satu! Ingat itu...

Ana Al-Haq

Intisari.

Intisari Qtbh Jmaat JDT ari ni
Tarikh:  03 Februari 2017
               06 Jamadil Awwal 1438
Tajuk:  Azab Menanti Pengamal
               Riba'
           
1) Rezeki pendapatan- smga diperoleh dari sumber yg halal; diridhoi Allah; jauh dari riba'.

2) Firman Allah surah Al-baqarah/275 bermaksud: "orang2 yg memakan (mengambil) riba' itu tidak dapat berdiri betul melainkan spt berdirinya orng yg dirasuk oleh syaitan.............dan sesiapa yg mengulangi lagi perbuatan mengambil riba' itu maka mereka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya".

3) Riba' mengikut Imam As Shafiie- satu aqad yg disertai dgn nilai tambah yg tidak jelas mengikut syariat; hutang yg di syaratkn bayaran lebih tinggi ketika pemulangan or kelewatan bayaran; perbuatan haram menurut syariat islam.

4) Sebab pengharaman riba'- berlaku kezaliman dan penindasan; membawa kemusnahan dlm masyarakat; rosak sistem kekeluargaan; tiada keberkatan dlm kehidupan dan pendapatan.

5) Pengamal riba' akan terima hukuman Allah:-

5.1) pengistiharan perang oleh Allah spt firmanNya surah Al-baqarah/278-279 bermaksud:
"..........maka ketahuilah kamu akan adanya peperangan dari Allah dan RasulNya.........."

5.2) dilaknat oleh Rasul SAW spt HR Imam Ahmad bermaksud: "telah melaknat Rasul SAW yg memakan riba' dan orng yg memberi makan dgn hasil riba' dan penulisnya dan saksinya dan orng yg membuat tatoo dan orng yg minta di tatoo".

5.3) tempatnya di neraka spt HR Imam At-tirmidhi bermaksud: "sesungguhnya tidak bertambah daging dpd yg haram melainkan neraka adalah lebih utama baginya".

6) Sabda Nabi SAW bermaksud: "pd mlm israk saya telah mndngar di langit ke-7 suara petir dan halilintar juga kilat dan juga saya telah melihat orng2 yg besar2 perut mereka sebesar gedung yg d dlmnya ada ular2 ternampak dari luar, maka saya tanya kpd Jibrail siapakah mereka itu? jwbnya, mereka pemakan riba".

7) Tinggalkan perkara berkaitan riba'- ambil perbankn islam; muamalat yg patuh syariah; jgn undang kemurkaan Allah.

8) Firman Allah surah Ali imran/130 bermaksud: "wahai orng2 yg beriman, janganlah kamu memakan (mengambil) riba' dgn berlipat2 ganda dan hendaklah kamu bertaqwa kpd Allah supaya kamu berjaya".

باراك الله لي ولكم ...

Al Baiti.


Widya.


Sunday, 29 January 2017

Malam.

Perjuangan Dakwahku Official:
📓Hadis Pilihan
Basmalah Pendinding Keselamatan

عَنْ جَابِرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا اسْتَجْنَحَ اللَّيْلُ أَوْ قَالَ جُنْحُ اللَّيْلِ فَكُفُّوا صِبْيَانَكُمْ فَإِنَّ الشَّيَاطِينَ تَنْتَشِرُ حِينَئِذٍ فَإِذَا ذَهَبَ سَاعَةٌ مِنْ الْعِشَاءِ فَخَلُّوهُمْ وَأَغْلِقْ بَابَكَ وَاذْكُرْ اسْمَ اللَّهِ وَأَطْفِئْ مِصْبَاحَكَ وَاذْكُرْ اسْمَ اللَّهِ وَأَوْكِ سِقَاءَكَ وَاذْكُرْ اسْمَ اللَّهِ وَخَمِّرْ إِنَاءَكَ وَاذْكُرْ اسْمَ اللَّهِ وَلَوْ تَعْرُضُ عَلَيْهِ شَيْئًا

Dari Jabir radliallahu 'anhu dari Nabi SAW bersabda: "Jika malam sudah datang atau  malam sudah gelap, Baginda bersabda: tahanlah bayi-bayi kalian karena pada saat itu syaitan sedang berkeliaran. Jika telah berlalu beberapa waktu dari waktu 'isya', bolehlah kalian biarkan mereka dan tutuplah pintu rumah dan sebutlah nama Allah dan padamkanlah lampu-lampu kamu dan sebutlah nama Allah dan tutup tempat minum serta tutup pula bejana (tempat makanan) kamu, walaupun kamu hanya sekadar melintangkan sesuatu di atasnya, dan sebutlah nama Allah".(HR Bukhari No: 3038)

Pengajaran:

1.  Apabila malam menjelang (waktu maghrib), elakkan anak-anak kecil berkeliaran di luar rumah kerana waktu itu Syaitan berkeliaran

2.  Selepas waktu isya, boleh dibenarkan anak-anak melakukan sesuatu urusan di luar jika perlu

3.  Di malam hari tutup pintu dan jendela rumah dengan menyebut nama Allah (membaca Basmallah)

4.  Tutup lampu, bekas minuman dan makanan seperti menggunakan saji atau apa sahaja dengan membaca Basmallah.

Basmalah adalah pendinding keselamatan rumah serta barang-barang di dalamnya dari gangguan syaitan.
📎8

Mimpi.

Dakwah Sunnah:
Mimpi Bertemu Nabi


• Pertanyaan:

Terdapat hadits dari Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam:

من رآني في منامه؛ فقد رآني حقًا؛ فإنَّ الشيطان لا يتمثل بي

“Siapa saja yang melihatku di mimpinya, ia telah benar-benar melihatku. Karena syaithan tidak bisa menyerupai diriku”

Sebagian orang mengaku-ngaku bahwa ia didatangi Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam dalam mimpinya. Lalu ia mengaku diajari sebuah wirid oleh Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam, dan wirid tersebut ia ajarkan kepada orang-orang. Berulang kali ia lakukan hal tersebut.

Hal ini tentu menafikan ayat yang mulia:

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإِسْلاَمَ دِينًا

“Pada hari ini telah Ku sempurnakan agama Islam bagi kalian, dan Ku sempurnakan nikmat Islam bagi kalian, dan Aku ridha Islam menjadi agama kalian” (QS. Al Ma’idah: 3)

Bagaimana sikap kita?
Kita harus percaya atau tidak?


• Syaikh Shalih bin Fauzan Al Fauzan menjawab:

Bertemu Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam dalam mimpi itu memang mungkin. Hadits tentang hal ini adalah hadits yang shahih. Namun hal ini tentu saja hanya dapat dilakukan oleh orang yang mengenal bentuk fisik beliau Shallallahu’alaihi Wasallam.

Syaithan tidak bisa menyerupai bentuk fisik dan kepribadian Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam, sehingga orang yang memang betul-betul mengenal bentuk fisik Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam dan dapat mengetahui perbedaan ciri beliau dengan orang lain, orang ini bisa saja bertemu beliau di dalam mimpi.

Sedangkan orang yang tidak pernah mengenal bentuk fisik Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam dan tidak mengetahui perbedaan ciri pribadi beliau yang mulia dengan orang lain, terkadang syaithan lah yang mendatanginya lalu mengaku sebagai Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam. Lalu syaithan tersebut pun membuatnya tersesat dari ajaran agama. Oleh karena itu, permasalahan ini tidak dapat digeneralisir.
(2/2) Mimpi Bertemu Nabi


Kemudian masalah yang kedua, yaitu bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam mengajarkan wirid kepada orang yang bermimpi tersebut, sebagaimana diketahui oleh penanya, ini perkara batil. Penambahan ajaran syariat telah selesai dengan wafatnya Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam.

 Berdasarkan firman Allah Ta’ala:

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإِسْلاَمَ دِينًا

“Pada hari ini telah Ku sempurnakan agama Islam bagi kalian, dan Ku sempurnakan nikmat Islam bagi kalian, dan Aku ridha Islam menjadi agama kalian” (QS. Al Ma’idah: 3)

Tidak ada ajaran agama yang datang setelah Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam wafat, tidak ada penambahan pada ajaran Islam yang telah ada sebelum beliau wafat. Baik berupa wirid maupun yang lainnya. Waspadalah terhadap keyakinan seperti ini!

(Diterjemahkan oleh Yulian Purnama dari Muntaqa Fatawa Shalih Fauzan Al Fauzan, Jilid 1, fatwa no.36)


Al-Ustâdz Yulian Purnama

Artikel kangaswad.wordpress.com

[Sumber: https://kangaswad.wordpress.com/2010/04/21/mimpi-bertemu-nabi/ ]

Renungan.

FastabiqoulKhairat:
RENUNGAN UNTUK PENGEMBARA MENUJU ALLAH

Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan: “Engkau harus selalu mengawasi tanda-tanda anugerah yang diarahkan kepada dirimu oleh Tuhan yang Mahabenar, pengawasan-Nya atas dirimu dan kehadiran-Nya di dekatmu.

Engkau harus rela dengan kemiskinan, rela dengan kebangkrutan (iflâs), dan bahagia dengan yang sedikit sambil selalu menjaga diri di dalam batas-batas kelayakan.

Dengan kata lain, kau harus selalu mentaati perintah-perintah dan menjauhi larangan-larangan-Nya, dan menerima dengan sabar apa pun yang ditentukan bagimu oleh takdir.

Jika engkau menjadikan ini sebagai praktikmu dengan terus-menerus, maka hatimu akan menemui Tuhanmu dan engkau akan memasuki hadirat-Nya dengan sirr-mu.

Kemudian, apabila segala sesuatu diungkapkan, maka engkau akan melihat dengan mata keyakinan. Engkau akan mengalami jenis persepsi yang dirujuk oleh Amîrul Mu’minîn ʽAlî ibn Abî Thâlib k.w. ketika beliau mengatakan: “Bahkan jika tabir diangkat, keyakinanku tidak akan menjadi lebih besar.”

Ketika orang-orang bertanya kepada beliau: “Apakah engkau sudah pernah melihat Tuhanmu?” Beliau menjawab: “Aku tidak menyembah Tuhan yang belum pernah ku lihat.”

--Syekh Abdul Qadir Al-Jailani dalam kitab Jala Al-Khathir

(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain)

📮Join Telegram Taman Orang Soleh
telegram.me/RiyadusShaliheen